Indonesia Art News Agency


‘Kesalahan’ yang Mengesankan
September 10, 2007, 7:39 pm
Filed under: visual arts

foto-adi-2.jpg

Teks/foto oleh Adi Marsiela

Tentara di Indonesia ternyata bisa tampil bercahaya dan glamour juga. Tidak ada kesan menyeramkan atau galak sebagai barisan depan penjaga pertahanan negara. Kesan itu bukan hilang oleh senyuman, melainkan warna-warni yang ada padanya.

Mulai dari raut wajah sampai baju lorengnya berubah warna. Sebut saja warna putih, biru, merah, orange, dan lainnya yang membentuk garis karakter wajah, tubuh, seragam, dan senjatanya. Tentara seperti ini hanya ada dalam alam pikiran Beatrix Henriani Kaswara.

Dia merealisasikan imajinasinya lewat lukisan berjudul ‘Indonesian Army #2’. Tidak hanya satu, Beatrix yang akrab dipanggil Bex itu, memainkan ‘tentara’ lewat tiga karyanya yang berjudul sama, hanya berbeda nomor urut. Bagian latar dan sebagian besar bidang lukisan berwarna gelap merata, tanpa kedalaman. Ini adalah upayanya untuk lebih menonjol warna-warni tadi.

“Satu sisi gue bangga dengan tentara, tapi ada di sisi lain kecewa,” ujar dia singkat mengomentari karya-karyanya yang dipajang bersama 19 lukisan karya Dadan Setiawan, Dikdik Sayahdikumullah, Harry Cahaya, Iman Sapari, J. Ariadhitya Pramuhendra, dan Willy Himawan di Selasar Sunaryo Art Space, Bandung dalam pameran bertajuk errata-optika. Pameran ini berlangsung semenjak Jumat (24/8) hingga Jumat (14/8) nanti.

Bex mengaku tiga karya itu merupakan pencapaian tercepatnya dalam berkarya. Sebelum melukis, dia terlebih dahulu memilih foto tentara dan mengolahnya lewat peranti lunak di komputer. “Pakai Adobe Photoshop, terus dengan (efek) Glowing Edge. Baru dilukis ulang,” papar dia menerangkan caranya melukis tentara-tentara yang ‘menyala’ itu.

Gaya lukisan realisme seperti ini yang menjadi benang merah dalam pameran tersebut. Semua karya pameran berasal dari sebuah pencitraan lewat teknologi (optik) yang sudah diolah terlebih dahulu baru dilukis memakai acrylic, cat minyak, dan arang ke dalam berbagai ukuran kanvas.

Beberapa figur terkenal-sayangnya tidak menggunakan profil tokoh kekinian-juga tidak luput dari pencitraan ini. J. Ariadhitya Pramuhendra alis Hendra memakai pemburaman dalam menggambarkan Paus Yohanes Paulus II, John Lennon-Yoko Ono, dan Marlyn Monroe. Tapi, biar diburamkan, orang pasti mengetahui siapa yang ada di lukisannya.

foto-adi.jpgAgung Hutjanikajenong kurator pameran menyebutkan karya-karya Hendra mengangkat kenangan masa lalu yang pada saat bersamaan misterius. “Sekaligus auratik,” ungkap dia.

Karya berjudul ‘And Conclude this to Memorize Me’ yang menggambarkan prosesi sakramen komuni yang dipimpin oleh Paus Yohanes Paulus II dianggap mewakili semua hal yang diungkapkan Agung. “Sekilas seperti gagal namun tetap impresif.”

Berbeda dengan Bex dan Hendra, Harry Cahaya lebih mengangkat tema alam dalam karyanya yang berjudul ‘Seescope #4’. Dia mengambil citraan air laut beserta riaknya. Warna air sendiri bagi Harry tidak menjadi masalah, mau hijau, kuning, biru, atau merah. “Jadi laut bukan sebagai objeknya, tapi nuansa yang ada di sana,” jelas dia.

Memang ketika memandangi ‘Seescope #4’ yang dilukis dengan cat minyak dan berukuran 285 X 145 sentimeter itu, ada rasa tenang dan teduh di mata. Apalagi lukisan itu dipajang sendirian di lorong perantara pada tempat pameran.

Sayangnya, dari tujuh pelukis yang menghadirkan karyanya dalam pameran ini, hanya Willy Himawan yang berani keluar dari area kenyamanannya. Dia mengambil objek dari televisi-‘Motion and Stillness’-dan juga sebuah buku-‘On Page 9’. Dikdik Sayahdikumullah, peserta pameran paling senior sekaligus dosen di kampus Fakultas Seni Rupa Institut Teknologi Bandung tidak juga keluar dari zona itu.

Dia ‘terjebak’ mempresentasikan ‘Sweet Deception’ dan ‘Red Ad Hoc’, gambaran dari balik kaca mobil saat basah tersiram hujan. Yang berbeda hanyalah objek di depan kaca itu.

Meski demikian, ‘Red Ad Hoc’ dengan lampu-lampu belakang mobil yang biasanya baru kita perhatikan saat berkendara. Efek air yang memendarkan lampu-lampu itu memberikan pengalaman baru bagi yang biasa melihat suatu objek dalam bentuk pastinya.

Kecermatan Dikdik memanfaatkan refraksi cahaya, warna, dan bayangan pemandangan disajikannya lewat ‘Sweet Deception’. Ketidakjelasan selain warna hijau yang mendominasi menjadikan gaya realisme itu menjadi sebuah cara baru menikmati lukisan. Tidak dosa juga rasanya memandang karya itu sebagai sebuah lukisan surealisme.

Pameran lukisan “Errata-Optica” ini, kata Agung, ingin memperlihatkan orientasi baru yang ditunjukkan oleh sejumlah seniman Bandung-yang semuanya berasal dari kampus yang sama-dalam mengolah dan menampilkan rupa realistik.

“Gambarnya kurang hidup kalau hanya membesarkan hasil foto. Makanya dilukis lagi,” ujar Bex mengomentari alasannya melukis.

Lukisan-lukisan yang digambar dengan mengkopi realitas itu menunjukkan usaha seniman untuk ‘merebut’ kembali persepsi yang sebenarnya sudah bisa diwakilkan oleh mesin seperti kamera dan mesin fotokopi.

“Dengan adanya realitas artifisial (buatan) maka penginderaan manusia diperpanjang. Kalau hanya memotret atau fotokopi, kita menikmati dan menghayati cara mesin di jaman seperti ini,” ungkap Gurubesar Filsafat Universitas Parahyangan Bambang Sugiharto saat membuka pameran tersebut.

Makanya, sambung dia, harus ada langkah lebih lanjut dari kegiatan ini. “Sampai ke teoritisasi. Saya bilang pameran ini seperti menjanjikan,” tuturnya. [SP]


2 Komentar so far
Tinggalkan komentar

bisakah saya tahu siapa hendra itu?sepertinya karya yang dia buat selalu saja memberikan kesan keragu-raguan.

Komentar oleh Yeyen

kapan pameran di sby

Komentar oleh dhanoe




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s